Sandiaga Beberkan Alasan Kunjungan Wisatawan Cina ke RI Belum Pulih Sejak Pandemi

Tak Berkategori

TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengakui pemulihan jumlah kunjungan wisatawan Cina ke Indonesia belum tercapai sejak pandemi. Meski sudah mencapai target tahun ini, ia mengatakan jumlah kunjungan dari Cina belum mencapai angka pada saat sebelum Covid-19. 

“Ini memang betul karena ada internal issue yang kami pantau mengenai regulasi, mengenai mahalnya tiket, dan minimnya interkoneksi,” kata dia di kantornya, Jakarta Pusat pada Senin, 7 Agustus 2023. 

Menurut dia, masalah regulasi adalah yang utama. Mengingat sebelumnya Bali adalah salah satu destinasi favorit wisatawan Cina. Sandiaga menilai terbatasnya interkoneksi, mahalnya harga tiket, dan kendala paspor setelah pandemi menjadi hambatan wisatawan Cina untuk berkunjung ke Tanah Air. 

Jumlah kunjungan dari Cina sendiri sudah tersalip dengan India. Menurut Sandiaga, hal ini belum pernah terjadi sebelumnya. Adapun sebelum pandemi, jumlah kunjungan wisatawan Cina mencapai lebih dari 1 juta. Sedangkan pada semester pertama 2023, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kunjungan wisatawan Cina hanya 297.624. 

Angka tersebut sudah melampaui target kunjungan tahun ini yaitu 235.000 kunjungan. Namun Sandiaga optimis pemerintah dapat mendorong agar kunjungan dari Negeri Tirai Bambu itu bisa kembali ke angka 1 juta kunjungan. 

Karena itu, Sandiaga menyatakan pemerintah akan terus berupaya mencari solusi untuk memecahkan masalah-masalah tersebut. Terlebih, ia menilai pasar Cina sangat penting karena peluangnya amat besar. 

Iklan

Strategi yang ia siapkan, di antaranya mengungkapkan kualitas destinasi pariwisata. Serta melakukan segmented digital marketing ke kota Shanghai, Beijing, dan Guanzhou. Dia pun memperkirakan pemulihan kunjungan wisatawan Cina baru akan terjadi pada 2025 mendatang.  

Sebagai informasi, pada periode Januari hingga Juni 2023 kunjungan wisatawan mancanegara atau wisman mencapai 1,18 juta atau 88,12 persen dari total kunjungan sisman pada tahun lalu. Secara kumulatif, kunjungan wisman pada periode ini meningkat sebesar 250,33 persen dibanding 2022. 

Kunjungan wisman terbanyak berasal dari Malaysia yakni sebanyak 877 ribu atau 16,9 persen. Disusul Singapura sebanyak 668 ribu kunjungan, Australia sebanyak 636,4 kunjungan, Timor Leste 364,3 ribu kunjungan. Kemudian Tiongkok di angka 297,6 ribu kunjungan. 

RIANI SANUSI PUTRI 



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *